Archive for January, 2011

“Unposted Letter” : Salam Terakhir 2

January 30, 2011

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

“Terpisah sudah akhirnya hubungan yang ikat sekian lama. Anis ucapkan terima kasih atas kesudian menjadi teman istimewa selama ini dan memegang janji. Mungkin cinta ini bukan untuk dimiliki tapi untuk dirasai. Orang kata, cinta sejati ibarat angin bayu yang bertiup terasa segar di pipi dan nyaman di hati tanpa boleh dilihat. Terkubur segala memori  tanpa batu nisan sebagai tanda, namun ianya segar diingatan tiap detik bersama terutama tiap kali Anis cuba lelap dan tutup mata ini.

Jika bertemu pengganti Anis, moga jauh lebih baik dan dapat memahami sesungguhnya hati, perasaan, kerjaya, kedudukan dan segala aktiviti perancangan kehidupan. Ucapan terima kasih padanya kerana mampu memberi kebahagiaan, kegembiraan dan kepuasan.

Percayalah kemarahan akan reda dan pasti suatu hari nanti Abg akan memahami kenapa Anis bertindak untuk memutuskan hubungan ini. Pahit di jangka pendek tapi di jangka panjang adalah yang terbaik.  Harap tabah dan percayalah kegembiraan dan ketenangan akan berpihak di tempat Abg……………”


Advertisements

Awan Nano

January 30, 2011

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Suka sangat lagu ni. Tempo dan melodi yang menarik serta lirik yang indah. Ditambah dengan lakonan Hafiz dengan Hermantino sangat mengesankan. Tahniah Hafiz!.

Lirik Awan Nano – Hafiz AF7

Lihat ke arah sana
Serakan warna dan berarakan
Awan
Pabila terik panas
Segera hadirnya memayungi diri

Pabila kau dahaga
Sesegera turun hujan melimpahkan kasihnya
Pabila kau katakan
Akulah awan itu yang kau mahu

Begitulah awan nano
Setia melindungi diri
Tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu

Kasihnya
Kasih tiada banding
Setia tiada tara
Bagaimanapun jua

Awan kekasih sebenarmu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Lihat diriku ini
Yang sesekali pernah kau bagaikan awan
Sehingga tak mungkin terlupa
Berikan belas sedari dulu

Sehingga tak mungkin termampu saksi
Setitis pun air matamu kasihku
Sehingga kau katakan
Akulah awan itu yang kau rindu

Akulah awanmu yang sedia
Melindungi dirimu tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Akulah awanmu yang sering kau rindu
Dan tak terduga hadirmu walau tak tercapai jejarimu

Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Begitulah awan nano
Setia melindungi diri tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu

Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu


 

p/s : terima kasih kepada tuanpunya vidoe di youtube

 

“Unposted Letter” : Salam Terakhir

January 23, 2011

“Salam, Anis ada satu permintaan terakhir. Minta sangat tolong tunaikan. Ianya untuk kebaikan bersama. Tolong jangan cari Anis di media mana sekalipun. Anggaplah Anis sudah tiada lagi di dunia untuk dihubungi. Kita putus cara baik. Kita padam segala memori. Kita bebas untuk lakukan apa saje. Tolong tunaikan. Salam akhir dari Anis, jaga diri, ur parents & family”

Itulah kata-kata kiriman sms terakhir dari Anis untuk seorang yang sungguh istimewa di hati Anis. Namun desakan, lukanya hati, peristiwa yang berlaku hingga Anis membuat keputusan melepaskan sekali lagi hubungan ini. Tak tahu kenapa, hati ini kembali remuk dan berkecai.

Anis tak perlu lagi untuk berkata-kata. Mulut ini bagaikan terkunci rapat dan jari jemari ini menjadi kaku untuk membalas sms. Hanya perasaan hati yang membuak-buak atas kekecewaan dan dalam fikiran yang ligat berkata-kata..kenapa dan mengapa?

Anis hanya perlu senyap membisu dan biarkan saja pekara ini berulang lagi. NEKAD? Beribu kali sudah nekad! Namun dek kerana SAYANG dan CINTA menyebabkan Anis berulang kali kembali menerima hubungan ini walaupun beribu kali juga telah dikecewakan. Bodohkan Anis? Masih tegar menyimpan perasaan sayang dan cinta walaupun sudah pernah “ditalakkan” malah dimaki hamun dengan kata hina “pergi mampus”…. tapi Anis tetap sabar. Apakah erti semua ini?? Katanya Anis perlu positif? Positif sehingga membiarkan apa sahaja yang dilakukan tanpa boleh bertanya dan mempersoalkan?.

Bukan Anis menghalang atau mengongkong perjalanan hidup tapi cubalah ikhlas atau jujur sekali untuk Anis.

Jika ingin simpan 10 # sekalipun, simpanlah dan gunakanlah untuk perkara yang baik. Dan jika memberitahu, nyatakanlah perkara yang benar dan betul. Jangan sekali-kali kata no. itu dah tak valid dan tidak boleh digunakan lagi padahal ianya masih aktif dan boleh dihubungi. Apakah maksud penyataan itu. Alasan hp itu dijadikan alarm adalah sangat tidak berasas. Tidak bolehkah hp yang dua lagi itu dijadikan alarm?? perlu 3 hp untuk dijadikan alarm? atau alarm 013 adalah alarm istimewa?. Kecewa Anis dengan 013 adalah kerana dahulu Anis berjaya memerangkap aktiviti “malam” beliau apabila berada di out station. Tapi Anis tetap sabar, kalau benar itu adalah keinginan untuk mengisi kesunyian hatinya. Dipersilakan….

Kini, buatlah apa sahaja perkara mengikut kehendak dan keinginan yang bersesuaian dengan perjalanan kehidupan. Tiada lagi labelan pertanyaan “provokasi” Anis yang dikatakan meletihkan fikiran.

Kata-kata biarlah ianya datang dengan sendiri sebenarnya sudah lama hadir sejak dari awal pertemuan. Ianya teguh dan terlalu yakin akan kebenarannya. Namun, harapan musnah dan ianya telah hilang di awal kali perpisahan dahulu. Terlalu mengharapkan dia untuk menyembuhkannya tapi ianya tidak hadir dan terus tenggelam…