Archive for the ‘Cerita-Ceriti’ Category

Temujanji

February 4, 2011

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Akhirnya aku akur dengan temujanji untuk makan tengahari bersama rakan sekerja di tempat lama. Ye…sudah hampir 2 tahun tidak menjejaki kaki di pejabat itu. Sebuah syarikat yang terkenal di Cyberjaya. 10 tahun lamanya diri ini menimba pengalaman, ilmu dalam erti kata lain makan gaji di situ. Pada mula saat diterima  bekerja di situ, dalam hati ada berdetik, “this will be my last job”…hehehe tapi akhirnya kaki ini telah melangkah pergi dek keinginan hati untuk meronta-ronta menamatkan “jodoh” dengan syarikat itu. Well, tiba masa dan takdir dariNYA telah menetapkan, tak boleh tunggu sesaat atau seminitpun.

Banyak yang diborakkan, perkembangan diri, anak-anak, suami dan rakan-rakan sekerja lama. Pelbagai yang aku ketahui dengan perasaan gembira, sedih, terkejut, tak sangka dengan bercampar baur. Gembira kerana ramai yang naik pangkat, berhenti kerja dengan pangkat dan jawatan yang jauh lebih hebat. Anak-anak dah besar masuk kolej, kejayaan peperiksaan yang cemerlang dan sebagainya.

Antara sepuluh rakan sekerja yang aku tanya, separuh darinya membawa berita sedih dan buat hati aku terkejut sekali. Sepanjang sepuluh tahun di sana, mereka dikatakan pasangan yang bahagia sekali. Namun, mungkin dugaan dan cabaran yang Allah swt ingin turunkan, ada yang telah berpisah, menunggu hari penceraian atau masih bertahan.

Mungkin ini semua sudah takdir ketentuan. Hidup berpasangan penuh dengan cabaran dan dugaan yang tidak pasti bila akan dilanda ombak yang kekadang bagaikan tsunami tanpa jangkaan. Rata-rata pergolakkan kerana wujudnye orang ketiga, tidak mampu untuk menangkis godaan. Dalam hidup berpasangan, hanya pasangan itu sendiri sahaja yang mengetahui hal sebenar. Orang lain hanya mampu membuat spekulasi dan andaian. Namun, dalam mempertahankan rumahtangga yang dibina, anak adalah ikatan yang sukar diputuskan. Walaupun hati dan perasaan sudah benci, marah dan terus menjadi rawan dek kerana tiada persefahaman dan khianat, namun anak-anak mengukuhkan segalanya. Tahniah pada mana-mana pasangan yang tabah dan kekal mempertahankannya walaupun hati berselumat dengan gelodak perasaan. Kadang-kadang pengorbanan diri dan menjaga hati orang lain adalah sebaiknya.

Pada rakan-rakan ku di sana yang sedang menghadapi gelora dan dugaan rumahtangga, harap sabar selalu ingat padaNYA. Dugaan ini menjadikan kita lebih tabah dan berani menghadapai cabaran yang lebih besar. Allah swt turunkan musibah kerana yakin, umatnya mampu mengatasi dan supaya kita selalu ingat dan tunduk padaNYA. Insyallah, ada hikmah yang lebih baik di masa hadapan untuk dikecapi.

p/s : Terima kasih kepada “W” kerana sudi belanja lunch tempohari


Advertisements

“Unposted Letter” : Salam Terakhir 2

January 30, 2011

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

“Terpisah sudah akhirnya hubungan yang ikat sekian lama. Anis ucapkan terima kasih atas kesudian menjadi teman istimewa selama ini dan memegang janji. Mungkin cinta ini bukan untuk dimiliki tapi untuk dirasai. Orang kata, cinta sejati ibarat angin bayu yang bertiup terasa segar di pipi dan nyaman di hati tanpa boleh dilihat. Terkubur segala memori  tanpa batu nisan sebagai tanda, namun ianya segar diingatan tiap detik bersama terutama tiap kali Anis cuba lelap dan tutup mata ini.

Jika bertemu pengganti Anis, moga jauh lebih baik dan dapat memahami sesungguhnya hati, perasaan, kerjaya, kedudukan dan segala aktiviti perancangan kehidupan. Ucapan terima kasih padanya kerana mampu memberi kebahagiaan, kegembiraan dan kepuasan.

Percayalah kemarahan akan reda dan pasti suatu hari nanti Abg akan memahami kenapa Anis bertindak untuk memutuskan hubungan ini. Pahit di jangka pendek tapi di jangka panjang adalah yang terbaik.  Harap tabah dan percayalah kegembiraan dan ketenangan akan berpihak di tempat Abg……………”


“Unposted Letter” : Salam Terakhir

January 23, 2011

“Salam, Anis ada satu permintaan terakhir. Minta sangat tolong tunaikan. Ianya untuk kebaikan bersama. Tolong jangan cari Anis di media mana sekalipun. Anggaplah Anis sudah tiada lagi di dunia untuk dihubungi. Kita putus cara baik. Kita padam segala memori. Kita bebas untuk lakukan apa saje. Tolong tunaikan. Salam akhir dari Anis, jaga diri, ur parents & family”

Itulah kata-kata kiriman sms terakhir dari Anis untuk seorang yang sungguh istimewa di hati Anis. Namun desakan, lukanya hati, peristiwa yang berlaku hingga Anis membuat keputusan melepaskan sekali lagi hubungan ini. Tak tahu kenapa, hati ini kembali remuk dan berkecai.

Anis tak perlu lagi untuk berkata-kata. Mulut ini bagaikan terkunci rapat dan jari jemari ini menjadi kaku untuk membalas sms. Hanya perasaan hati yang membuak-buak atas kekecewaan dan dalam fikiran yang ligat berkata-kata..kenapa dan mengapa?

Anis hanya perlu senyap membisu dan biarkan saja pekara ini berulang lagi. NEKAD? Beribu kali sudah nekad! Namun dek kerana SAYANG dan CINTA menyebabkan Anis berulang kali kembali menerima hubungan ini walaupun beribu kali juga telah dikecewakan. Bodohkan Anis? Masih tegar menyimpan perasaan sayang dan cinta walaupun sudah pernah “ditalakkan” malah dimaki hamun dengan kata hina “pergi mampus”…. tapi Anis tetap sabar. Apakah erti semua ini?? Katanya Anis perlu positif? Positif sehingga membiarkan apa sahaja yang dilakukan tanpa boleh bertanya dan mempersoalkan?.

Bukan Anis menghalang atau mengongkong perjalanan hidup tapi cubalah ikhlas atau jujur sekali untuk Anis.

Jika ingin simpan 10 # sekalipun, simpanlah dan gunakanlah untuk perkara yang baik. Dan jika memberitahu, nyatakanlah perkara yang benar dan betul. Jangan sekali-kali kata no. itu dah tak valid dan tidak boleh digunakan lagi padahal ianya masih aktif dan boleh dihubungi. Apakah maksud penyataan itu. Alasan hp itu dijadikan alarm adalah sangat tidak berasas. Tidak bolehkah hp yang dua lagi itu dijadikan alarm?? perlu 3 hp untuk dijadikan alarm? atau alarm 013 adalah alarm istimewa?. Kecewa Anis dengan 013 adalah kerana dahulu Anis berjaya memerangkap aktiviti “malam” beliau apabila berada di out station. Tapi Anis tetap sabar, kalau benar itu adalah keinginan untuk mengisi kesunyian hatinya. Dipersilakan….

Kini, buatlah apa sahaja perkara mengikut kehendak dan keinginan yang bersesuaian dengan perjalanan kehidupan. Tiada lagi labelan pertanyaan “provokasi” Anis yang dikatakan meletihkan fikiran.

Kata-kata biarlah ianya datang dengan sendiri sebenarnya sudah lama hadir sejak dari awal pertemuan. Ianya teguh dan terlalu yakin akan kebenarannya. Namun, harapan musnah dan ianya telah hilang di awal kali perpisahan dahulu. Terlalu mengharapkan dia untuk menyembuhkannya tapi ianya tidak hadir dan terus tenggelam…

Minda Telepati

April 12, 2010

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Aku berchatting dengan rakan maya beberapa bulan yang lepas. Agak lain kali ini. Katanya dia mempunyai kuasa untuk membaca minda tentang kehidupan melalui tarikh lahir, warna kegemaran, jenis bunga yang disukai, nombor pilihan, suara, wajah dan sebagainya. Kuasa minda telepati katanya.

Bukan untuk menbelakangi takdir atau ketetapan dariNYA supaya tidak lari akidah. Namun tidak mempunyai apa-apa niat sekadar untuk mengetahui potensi kelebihan atau kekurangan. Aku dikatakan suka bergaya dan sering berpakaian kemas dan kena pada waktunya. Penampilan diri sering dijaga.

Namun, katanya aku akan menjalani kehidupan yang sukar dan berliku di sepanjang kehidupan. Apa yang diingini dan capai terpaksa mengharungi jalan-jalan yang susah.

Aku digolongkan sebagai individu yang “hot tampered” dan mempunyai ego atau mungkin superego yang sangat tinggi. Tidak dinafikan kerana aku sering dilabelkan begitu. Katanya lagi, kisah percintaan aku sukar. Aku diibaratkan seperti hidup dalam sangkar. Tiada siapa yang tahu kepedihan, ketidakbahagiaan, kerumitan dan kesukaran serta keadaan yang sering dalam serba salah berdepan dalam kehidupan. Aku berlindung atas gelak ketawa, riang ria dan senyuman yang terpancar dimukaku.  Aku tak akan menemui kebahagiaan. Lebih teruk daripada itu, aku dikatakan akan mengalami mental pressure. Aku suka bermonolog….

Adoooiiii…. bila aku membaca tulisan itu buat diri rasa terlalu banyak kekurangan, kelemahan dan penuh rasa kesakitan. Bila dia mengajukan pelbagai soalan ternyata betul kebanyakan. Aku jadi terdiam dan terkedu. Adakah kebetulan atau sememangnya. Dalam hati ini, aku mesti percaya, akur dan sembah padaNYA lebih dari segalanya. Apa yang aku ketahui dari rakan mayaku ini hanya untuk pengetahuan semata-mata atas ilmu sains minda telepati yang dimiliki. DIA adalah segala dan penentunya atas kehidupanku ini.

Adakah sebab –sebab ini aku banyak melepaskan perkara yang sepatutnya.  Aku hadapi semuanya atas rasa tanggungjawab dan amanah dan ingin menjaga hati. Antara 1 vs 10 orang. Pernahkah anda mengalami minda telepati seperti apa yang aku alami?….

Entri Samba

March 31, 2010

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

3.15 pagi — Pagi yang sangat dingin hari ini. Di luar sana, hujan lebat menyembahi bumi, membasahi bumi dengan rasa kesegaran dan kesejukan. Aduhhhhhh enak sekali. Pastinya ramai yang masih dan terus diulit mimpi indah. Menarik selimut hingga leher, menggerekongkan diri. Menikmati indahnya kuasa tidur pemberianNYA terapi keletihan badan agar segar dan bertenaga untuk esok hari.

Cuma, aku jer tak boleh tidur. Masih leka dan bagaikan ada gam untuk melekat dan “bertengkek” di atas kerusi melayan komputer- blogginglah, fbinglah, emaillah, chattinglah arrrrrghhhhhh. Kenapa mataku tak boleh tido. Mungkin stress sebab assignment tak siap2 lagi. Tak tahu kenapa, aku tak mampu untuk mencari idea walau sebarispun. Sigor dibuatnyer… karok karok karok…

Bermacam yang ada di minda dan fikiranku tentang peristiwa, kejadian, pengalaman telah singgah melingkari kehidupan diri ini. Ingin sekali ku terjah dan terjemahkan di penulisan, tapi nanti-nantilah. Cuma hari ini, entri santai dan tak berfokus rasanya. Entri Samba……

Mencari Pasangan Sempurna

February 23, 2010

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Aku diberitahu, kelas akan bermula agak lewat pada hari itu. Boring pulak dibuatnya. Lantas aku ke bangku tepian luar Pusar Sumber, mencari majalah-majalah yang menarik untuk dibaca sekadar memenuhi masa lapang. Bak kata orang puteh ..”killing time“..hehehee atau bunuh masa kalau diterjermahkan terus menerus. Hancussss.  Sedang aku khuysuk membelek helaian muka surat majalah, terbaca satu artikel yang begitu mencuit hati. Ada kebenarannya walaupun nampak remeh dan santai tapi atas rasa kepinginan lumrah manusia dalam mencari kesempurnaan. Beginilah ceritanya:-

 Si A telah pergi ke pejabat mencari jodoh dengan tujuan untuk bertemu pasangan hidup lantas menanyakan soalan kepada pegawai bertugas, “Saya ingin mencari jodoh dan tolong carikan saya pasangan hidup yang sesuai.” Pegawai itu bertanya, “Boleh beritahu apakah ciri-cirinya.”  ” Ohhhh, semestinya seorang yang menawan, menarik perhatian, berbudi bahasa, penuh dengan lawak jenaka, sporty, bijak lagi berpengetahuan, pandai menyanyi dan menari. Boleh menemani saya sepanjang hari di rumah semasa masa rehat, jikalau saya tidak keluar rumah. Lebih daripada itu boleh menjadi teman bicara dan bercerita tentang perkara-perkara yang menarik untuk kongsian. Dia juga boleh senyap seketika bila saya ingin rehat.” Pegawai mencari jodoh itu diam dan telah menjadi pendengar yang baik. Dia senyum seraya menjawap, “Saya sangat memahami kehendak anda, sebenarnya anda memerlukan sebuah TELEVISYEN”.  hehehhehehehheee….gelak sakan dibuatnya aku….memangpunnn

Memenuhi kehendak naluri dan lumrah manusia yang tak pernah puas telah menetapkan ciri-ciri yang ideal dan sempurna dalam pencarian pasangan hidup. Agar tak terlepas pandang. Bak kata orang pasangan sempurna hanya berlaku bila isteri itu seorang yang BUTA manakala suaminya pula adalah seorang PEKAK. Ada betul ker? hihihihi. Mungkin kalau isteri itu buta, tak mampu untuk melihat kesilapan suaminya dan jikalau suaminya pekak, tak dapat pula mendengar leteran isteri yang menyakitkan halwa telinga. hehehee. Begitulah kisah ragam manusia dalam mencari kesempurnaan pasangannya. Malangnya, bila keseronokan bercinta itu pudar segalanya yang indah-indah terdahulu hilang lenyap lantas menimbulkan keresahan dan mimpi buruk bagi pasangan itu… Fikir-fikirkanlah…Ada betuiii karrr??? huhuhuhu

16 Januari 2010

February 8, 2010

Assalamualaikum & salam sejahtera,

 “Genap 2 tahun. Terasa kosong, meratapi kehilangannya. Tiada yang selayaknya”

Itulah kata-kata di dalam kiriman sms pada tarikh tersebut. Anis terpegun dan terdiam seketika. Apakah maksud sebenarnya kiriman sms itu. Apa perlu Anis lakukan?? Berdiam diri, Menjawab kembali??. Anis bingung seketika. Kata-kata perpisahan telahpun dilafazkan. Kedua-dua pihak sudah mempersetujui. Jadi apa makna kiriman sms itu?

Selama waktu perpisahan, Anis kecewa nan lara. Kecewa dan terkilan. Banyak sangatkah permintaan hingga melemaskan diri dia dan hubungan ini. Adakah Anis sering membuatkan dirinya tertekan, resah, bosan dan sebagainya. Kalau ya…nyatakanlah. Dan kalau sebenarnya hati ingin bebas dan undur diri juga nyatakanlah… 

Dan selama Anis berpisah 2 tahun, luarannya nampak gembira, senyum terlebar luas, gelaknya berbunyi riang, wajahnya terpancar sinar indah, namun dalaman tiada siapa yang tahu keruan hati dan tekanan di jiwa.

Jika hubungan ini bersandarkan rasa cinta, kasih dan sayang, Anis inginkan terbaik dan terindah. Jika hanya cinta semata-mata, ianya hanya dorongan nafsu dalam erti hubungan ini. Namun jika ianya kasih sayang, hubungan ini akan mendatar tanpa keseronokan. Anis bukan tamak, tapi ingin menikmati dan merasai hakikat hubungan yang penuh cinta dan kasih sayang. 

Wang ringgit, harta benda, jawatan tinggi yang disandang bukan itu yang dicari. Bukan itu menjadi keutamaan, hanya sekeping hati yang jujur dan ikhlas untuk dikongsi bersama dalam mengharungi kehidupan walaupun ketika Anis susah dan resah dalam meminta pendapat dan pandangan. Di kala hati ini kesunyian untuk bermanja. Di saat diri Anis untuk menceritakan dalam kongsian kegembiraan.

Jika pertanyaan mengenai ramai yang hadir untuk menggantikan dirinya di hati Anis ketika dalam masa 2 tahun perpisahan, mereka hanya kawan semata-mata. Hati Anis sikitpun tak tertarik atau terdorong untuk mengkhianat janji terdahulu. Tidak mencari tapi masih setia walaupun diri sudah terpisah dan sendirian. Biarkan luka itu sembuh dengan sendirinya. Tapi dirinya, mencari pengganti Anis, hanya tiada yang sama seperti diri Anis dan mungkin faktor masa dan usia untuk mengulangi proses perkenalan baru. Namun, jika mungkin nanti ada yang hadir dihatinya jauh lebih baik dan hebat, nyatakanlah dan beritahulah dengan sejujur-jujurnya. Kita pasrah dan redho untuk suatu yang terbaik.

Segala musibah yang berlaku di dalam hubungan ini membawa perpisahan harus dijadikan tauladan dan contoh. Anis bukan mencari sesuatu yang ideal dan sempurna, cuma yang harmonis dan bahagia dalam mengharungi hidup yang penuh pancaroba.

Jika katanya tahun 2010, kita perlu punya komunikasi yang berbeza dari tahun-tahun sebelumnya…Anis tak pasti apa dia. Kalau ada rezeki antara kita…kita teruskan. Jika bukan lagi jodoh antara kita… kita leraikan dengan penuh yakin, redho dan pasrah…itulah yang terbaik.

Hina..Yakin..Ikhlas

October 7, 2009

Assalamualaikum & salam sejahtera,

Berlaku lagi saat-saat genting penuh dengan kesedihan dan kekecewaan. Entah mana silapnya. Tuduhan demi tuduhan, penafian, ketegak, ego yang penuh rasa kemarahan melingkari perhubungan. Ianya bagaikan satu persimpangan jalan yang harus Anis pilih…

Anis….bingung! Anis…kecewa! Anis…sebak! Anis…hampa! Anis terkenang saat-saat perpisahan itu. Dalam hati penuh dengan bicara halus kesedihan……

Mungkin aku ini hanya berjawatan rendah tak mampu memahami maksud dalam kiriman sms yang berbahasa inggeris itu. Antara possible atau I have to see u? Antara kesungguhan maksudnya jika diterjemahkan iaitu adakah “mungkin” atau “mesti berjumpa” tempohari? Al-maklumlah dia seorang ketua yang bukan sahaja menerajui sebuah jabatan tetapi sebuah organisasi. Kedudukan teratas terlalu jauh jurangnya dan memang tak layak untuk aku dampingi…

Adakah dia sengaja merancang berjanji tapi akhirnya memungkirkannya? Atau nanti, jika aku mempersoalkan janji itu, akhirnya jawapan yang aku terima ialah “tak mahu diri dia berada dalam tekanan dan tolong jangan timbulkan keresahan serta kerunsingan dalam hubungan ini”. Akhirnya aku dicop tak faham akan kedudukan dan jawatan yang disandang. Kesibukan tugas dan betapa kritikalnya tanggungjawab yang harus dipikul dan diselesaikan olehnya, tidak boleh untuk memberitahu aku lebih awal jika tak mampu, macam aku tak boleh memahami. Padahal janji itu terukir dari bibir manisnya.

Bila diri aku berada dalam tertekan, kata-kata lampau berlegar-legar difikiran. Pintanya untuk “aku pergi mampus” menyebabkan diri telah “mati” sebelum tiba waktunya. Diri pernah tersentak dan seakan-akan ada batu menghempap di atas kepala bila perkataan “talak” pernah dijatuhkan buat diri. Sayu hati dan baru aku tahu betapa pedih dan macam orang gila dibuatkan bila talak dijatuhkan. Bermacam-macam perasaan hadir dalam diri ini. Namun kerana kasih sayang dan cinta melangit, aku ketepikan dan tanpa endahkan kata-kata yang dilemparkan terus larut ketegak dan ego dipertahankan. Namun kini…

Aku menerima kembali ikatan hubungan, mungkin agaknya terbuai dengan kata-kata rayuan dan rasa keinginan yang tinggi untuk mengubati luka dihati, tapi akhirnya aku kembali dikecewa…

Mestikah aku memaafi dia kali ini? Haruskah aku menghalalkan perbuatan “itu”? Adakah kembali dia seketika hanya dengan niat dendam untuk mengecewakan aku? Sampai hati…….

Antara rasa hina yang membawa kehibaan……. Antara rasa yakin pada mulanya lantas berderai akhirnya……Antara rasa ikhlas yang penuh dengan harapan terus musnah berkecai…… 

Anis berteluku sebentar, menahan rasa duka dan lara dihati. Kapan hati ini boleh diubati dan sembuh? Memohon doa dariNYA mencari ubat dan penawar ghaib. Anis harus pasrah dan redho…

Adakah ianya seperti lagu ini…..”Tak Mungkin Kerana Sayang oleh Alyah

Lawak gilosssssss

September 9, 2009

Assalamualaikum & salam sejahtera,

Semasa melayan youtube semalam, terjumpa satu video klip yang mempunyai tahap kekreatifan yang banget. hahahhaaaa… kelakar sungguh…. Jadi, marilah kita layan sebentar untuk merehatkan minda, kalau-kalau dah beku dan tepu…huhuhuhuhu….

Bahagia kucari, Damai kugapai

March 24, 2008

Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Meruntum dan pilu rasanya hati ini bila menonton drama slot cerekarama di TV3 baru-baru ini. Walaupun, sudah banyak drama sedemikian telah dipertayangkan terutama bila tiba hari perayaan seperti Hari Raya Adil Fitri, Adil Adha, Maulidul Rasul, Awal Muharam dan sebagainya. Rata-rata ianya mempersembahkan drama yang bermotifkan pengajaran, pengingatan, sindiran dan tauladan tentang sikap, tingkah laku, kejahilan, emosi dan ketidakpuasan mengenai hak dan tanggungjawab. Kebanyakan meletakkan NAFSU beraja di HATI tanpa kawalan dan gagal menggunakan AKAL rasional sebagai kerajaan yang adil dan saksama.

Tujuan jalan cerita ini bukanlah untuk mengaibkan tetapi untuk memberi kesedaran tentang keperluan dan kehendak atas tuntutan tanggungjawab yang harus dipikul oleh seseorang itu adalah wajib dan mesti dilaksanakan. Cerita mengenai hubungan kasih sayang seorang ibu yang tak terhingga buat anak lelakinya yang telah menodai niat suci ibunya. Anak durjana itu telah menderhaka kepada ibunya bukan sahaja dengan melupai dan tidak mengendahkan kewujudan perasaan ibu, malah lebih teruk daripada itu telah menyakiti dengan bertindak menolak, memukul dan menerajang tepat pada badan ibu tersayang tanpa rasa bersalah dan kasihan. Rayuan demi rayuan serta rintihan telah dipohon kepada si anak mengagih simpati kasih sayang telah ditolak mentah-mentah dengan kata-kata nista tanpa memikirkan kesan dan akibat kemudian nanti. Hati dan perasaan ibu bagaikan terobek dengan tusukan tajam kata-katanya.

Ini semua atas kebanggaan dan kemewahan diri tentang kejayaan dalam kerjaya dan mempunyai isteri yang cantik dari golongan orang yang berada. Disangkakan panas hingga ke petang, rupa-rupanya hujan di tengahari. Lebih daripada itu, tidak timbul pula pelangi selepas itu untuk dikecapi keindahan warna yang memikat untuk penenang diri. Yang ada adalah taufan dan badai sebagai bencana yang perit dan pemusnah. Itulah balasan Allah yang maha esa jika tidak di akhirat, nescaya akan diturunkan balasan dunia secara “cash” tanpa boleh ditangguh atau ditepis.

Kebanyakan cerita-cerita sedemikian adalah berkisarkan antara hubungan anak lelaki yang tersepit di antara kasih sayang ibu dan cinta menggunung terhadap isteri. Apabila superego mengatasi ego fitrah manusia. Ianya hanya boleh diredakan jika….

1.  Jika anda seorang ibu….

Janganlah terlalu ikutkan hati untuk mendapat sepenuh kasih sayang dan perhatian anak lelaki anda. Ini kerana anak lelaki anda hanya seorang insan yang lemah dan perlu diberitahu dan tunjuk ajar walaupun sudah dewasa tentang ajaran dunia dan akhirat. Berilah sedikit kebebasan pada mereka untuk bertindak tetapi di dalam lingkungan kehendak dan tuntutan agama islam. Jika anda berkecil hati, jangan dipendam kerana ianya akan merebak menjadi satu penyakit yang parah walaupun bermula dengan sebesar hama kumannya. Yang perlu dilakukan berdoa kepadaNYA agar selamatkan hubungan ini ke jalan menuju kebahagiaan.

2.  Jika anda seorang isteri….

Sememangnya selepas akad nikah berlangsung, suami adalah segala-galanya. Sebagai payung tempat berlindung ketika susah dan senang, panas dan hujan. Tetapi ingatlah suami anda punyai satu bebanan tanggungjawab yang besar dan berat. Ianya harus dipikul dengan rasa penuh tanggungjawab dan amanah. Jika isteri itu molek dan sebagai orang dibelakang suaminya bergandingan dan memberi semangat tanpa berbelah bagi dan tidak sering merajuk terutama hal berkaitan ibu dan keluarga suami, nescaya kedamaian dan kebahagiaan milik anda. Sering berdoa, kekalkan hati suamimu terhadap tanggungjawab terhadap ibu dan keluargamu, pasti ganjaran yang besar menanti dan menunggu untuk diraih kegembiraannya.

3.  Jika anda seorang anak lelaki….

Wahai lelaki-lelaki yang bergelar suami. Sememangnya engkau memikul satu bebanan dan tanggungjawab yang berat dan besar. Namun, janganlah itu dijadikan alasan untuk tidak menunaikannya sebaik mungkin. Penumpuan kerjaya, ibu, isteri dan anak-anak jangan diambil mudah dan jauhi rasa berat sebelah. Walaupun secantik dan sehebat mana isterimu sekalipun, pandangan rasa kasih sayang tak terhingga buat ibumu yang tua itu adalah segalanya. Pegangan diri terhadap Allah yang maha esa akan menarik diri anda untuk memenuhi tuntutan agama dengan baik dan mengikut keutamaan. Berpada-padalah dalam menunaikan tanggungjawab. Selami hati kecil ibu mu yang telah banyak mengorbankan diri untukmu. Hayatilah perasaan isterimu yang banyak memberi kegembiraan dan keseronokan hatimu. Masa bersama isteri siang dan malam dan berkongsi apa sahaja. Dengan ibumu seringlah bertanya khabar, senyuman dan pelukan tanda balasan kasih sayang selama ini. Hey…. lakukankan ok…pasti kebahagiaan dan kesenangan milik anda.

Ruang dan peluang sedemikian hanya dapat sekali sahaja berlangsung dalam kehidupan kita. Dakap dan rebutlah untuk satu ganjaran yang berkekalan di akhirat nanti. Sememangnya tiada siapa yang tidak lari dari melakukan kesilapan diri. Cuma apa yang perlu dilakukan dan diingatkan ialah supaya tidak leka dan mempelajari kesalahan dan kegagalan itu untuk membina satu kehidupan yang baik dan bahagia.

Jangan dianggap ibu tua itu sebagai sudah gayut atau “kain buruk yang kotor” dan tak berguna lagi. Wujudnya ibu bukan sahaja untuk melahirkan kita ke dunia tetapi telah diarahkan dan mempunyai keistimewaan yang sungguh ajaib iaitu DOA ibu sangat mustajab untuk anak-anaknya. Kecantikan akan pudar apabila sudah tua nanti, kekayaan akan hilang jika kita tidak mensyukuri nikmat Allah yang maha esa.

Marilah sama-sama kita mencari sesuatu kebahagiaan dan kesenangan atas “jaminan” yang pasti dan sudah termaktub. Jika kita muda pasti kita akan tua dan mungkin akan berlaku sesuatu yang boleh dielakkan masa muda jika kita gagal menunaikan tanggungjawab…..